Nasional

Vaksin COVID-19 Moderna Diklaim 94 Persen Efektif!

Ilustrasi. Int

RIAULINK.COM - Menyusul Pfizer dan BioNTech, perusahaan farmasi Moderna mengumumkan hasil awal uji klinis Vaksin Covid-19 buatannya. Efektivitas vaksin tersebut diklaim mendekati 95 persen yakni 94,5 persen.

Uji klinis melibatkan 30 ribu relawan di Amerika Serikat. Analisis awal didasarkan pada 95 relawan pertama yang menunjukkan gejala Covid-19. Dari jumlah tersebut, hanya 5 yang berasal dari kelompok penyuntikan vaksin dan sisanya 90 relawan berasal dari kelompok plasebo.

"Efektivitas keseluruhan luar biasa. Ini hari luar biasa," kata Tal Zaks, chief medical officer Moderna, dikutip dari BBC News, Senin (16/11/2020).

 

Meski demikian, hasil analisis awal ini masih menyisakan sejumlah pertanyaan. Di antaranya, berapa lama imunitas akan bertahan, masih harus diamati lebih lanjut.

Soal keamanan, sejauh ini dilaporkan tidak ada masalah serius. Beberapa keluhan ringan seperti kelelahan, sakit kepala, dan nyeri dilaporkan usai penyuntikan pada beberapa pasien.

"Efek tersebut adalah yang akan terjadi dengan vaksin yang bekerja dan memicu respons imun yang baik," jelas Prof Peter Openshaw dari Imperial College London.

Vaksin yang dikembangkan Moderna merupakan vaksin RNA, yang artinya berisi kode genetik dari virus Corona.

Vaksin ini melatih tubuh untuk membentuk antibodi untuk memerangi virus Corona.

Jika vaksin Pfizer membutuhkan penyimpanan di suhu minus 75 derajat celcius, penyimpanan vaksin Moderna diklaim lebih mudah. Pada suhu minus 20 derajat celcius, bisa bertahan selama 6 bulan.