Peristiwa

Miris! Insentif Tidak Jelas, Puluhan Tenaga Kesehatan Mogok Kerja

RIAULINK.COM - Puluhan paramedis, di Rumah Sakit Umum Daerah Ogan Ilir, Sumatera Selatan, mendatangi DPRD Ogan Ilir, Senin (18/5/2020) kemarin.

Kurangnya jaminan keselamatan bagi mereka, saat menangani pasien Covid-19, dan soal uang lelah yang dianggap tidak jelas, menjadi dasar aksi mogok mereka.

Manajemen Rumah Sakit Umum Daerah Ogan Ilir, Sumatera Selatan, meminta para tenaga kesehatan yang Mogok kerja, menandatangani surat komitmen, untuk bersedia menangani pasien Covid-19.

RSUD Ogan Ilir pun meyakinkan, APD yang mereka punya lengkap, dan sesuai standar, termasuk rumah singgah pun sudah disiapkan.

Pemerintah yang mulai kewalahan mengatasi penyebaran Corona, membuat Presiden Joko Widodo meminta puskesmas seluruh Indonesia diperkuat.

Dalam rapat terbatas penanganan Covid-19, Presiden bahkan berharap puskesmas bisa dimanfaatkan untuk pengujian sampel darah.

Serta menjadi simpul pemantauan ODP dan PDP.

Ini, menurut presiden dilakukan agar tidak semua pasien Covid-19 menumpuk di rumah sakit rujukan.

Menjawab harapan presiden, sejumlah petugas puskesmas di Kabupaten Jembrana diberikan pelatihan pengambilan sampel tes swab bagi penderita Covid-19.

Pelatihan digelar gugus tugas Covid-19 karena minimnya tenaga medis yang ahli dalam melakukan tes swab bagi pasien Covid-19 di Kabupaten Jembrana.